Escape to 'Tempat Wisata Lembang Kekinian 2016' For 2 Days 💃

Kamis, 16 Februari 2017 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 00.24

Maaf beribu maaf karena postingannya #latepost terus ke jaman 2016 hehehe
entah dulu sibuk apa sampai ga sempet ngeblog, karena sekarang lagi ga banyak kerjaan maka aku rapel beberapa tulisan yang ingin aku ceritakan nyak....

Sabtu, 22 Oktober 2016
Jam 04.00 pagi start berangkat dari Bogor menuju Bandung via tol (Rp 75,000), masih super sepi, ini bener-bener recomended buat kalian yang ga mau kejebak macet, tapi harus ada bayarannya sih, yaitu bangun pagi. Kalo buat aku bangun pagi ga masalah, toh nanti kebayar dengan jalan-jalan di Lembang nya.
Kita berhenti sholat Subuh kira-kira pukul 05.15 di daerah Karawang (cepet kan uda nyampe Karawang aja :D) Setelah istirahat 20 menit, cus lagi jalan. Keluar tol Pasteur kira-kira jam 07.00, kemudian langsung menuju ke arah Lembang. Tempat pertama yang kita akan kunjungi itu The Lodge Maribaya. Nah tempat ini lokasinya paling ujung nan jauh, makanya kita sepakat ini tujuan yang pertama, biar urut dari ujung. Melalui Waze, kita dihadapkan lewat 2 alternatif jalan, akhirnya kita pilih Jalan Dago karena jarak tempuhnya paling dekat, tapi mesti hati-hati karena jalannya berkelok dan cukup jelek. 10 menit lagi bakal nyampe ke lokasi yang kita tuju, berhubung ga mau ngeluarin budget yang mahal walopun di The Lodge Maribaya ada restaurant, kita milih makan di pinggir jalan sejenis warung sunda (sunda deui sunda deui, urang kan dari (perantauan) Bogor oge :p). Menu makan mainstream buat orang Bogor, kecuali soto bandung, oke kita sarapan Soto Bandung dan Teh Manis Hangat saja (Rp 30,000), karena udara dingin rasanya pas dengan menu pilihan ini. Selesai makan jam 08.30, kita sempet putar arah untuk ke tempat wisata nya karena nama The Lodge Maribaya itu ada beberapa. Untung ga terlalu jauh muternya. 08.45 jengjengjeng sampe juga di tempat kekinian ini, parkir masih sepi bisa pilih sesuka hati, hyayaya ketawa bangga dan ternyata loket pun masih tutup, info dari security kalo weekends buka jam 09.00, sementara saat weekdays buka pukul 10.00. Setelah pake bedak bair ga keliatan kucel karna bangun terlalu pagi, kita turun dan menghirup udara sejuk disana sambil nunggu loket buka. Taraaa, tepat pukul 09.07 kita berhasil masuk dengan tiket seharga Rp 35.000/orang. Belum sempet berdeck kagum, aku buru-buru ke loket permainan agar tidak antree panjang, dapatlah 'sky tree' Rp 20,000 dan 'mountain swing' Rp 25,000, kalo yang sepeda aku ga begitu tertarik karena terlalu terlihat bohongnya hihihi
Aku orang ke-2 yang naek sky tree setelah ada 1 pasangan yang sudah berhasil mendahului aku, ah kok bisa ada yang duluan sih!
Sky Tree
Nah jadi disini manajemennya pinter banget, pinter cari untung, kalo kita pengen dapetin foto kek diatas, selain bisa gantian sama temen kita yg motoin, kalian ga perlu bingung kalo pergi sendiri, karena disani ada fotografer yg juga motoin kita dari jauh, tapi lensa kameranya ciamik, makanya bisa dapetin foto lebih bagus daripada kalo kita difotoin temen yang ga pro haha. Harga per 1 foto itu 10ribu, dan hanya dapet softcopy, jadi dikirim via tablet ke hp kita.

Mountain Swing
Nah di mountain swing ini uda harus ngantre sekitar 20 menit, kebayang ga sih rasanya foto diliatin berpuluh-puluh pasang mata dengan tatapan seolah bilang "cepet woy jangan kebnayakn gaya, lama neh antrenya" hahaha jadi cukup bentar banget naik ayunannya, 5 menit lah. Daaaaan, jangan tertipu dengan hasil fotonya ya, nampak tinggi dan mengerikan bukan?! Padahal aslinya cetek banget ga ada tinggi-tingginya (menurut saya), itu hanya tipuan kamera belaka hahaha. Tapi emang foto dari fotografernya cucok cucok banget, pinter ambil momennya, jadi buat ktia yang suka ngupload foto di sosmed, mau ga mau ya harus beli tuh hasil jepretan, gapapa deh sekali doang ini kesininya. 1 lagi 'wahana' yang bikin ngantree itu adalah 'sepeda melayang' jadi sepedanya ada diketinggian kemudian jalan melalui tali, kebayang ga sih, jadi kalo difoto itu keliatan talinya, menurut aku ga keren sih hihi, akhirnya ga naek wahana itu deh.

Ada beberapa layang-layang berbentuk kupu-kupu yang dipasang di pohon

Setelah puas ngedapetin foto hits, yakin banget pasti temen-temen di sosmed pada iri, astagfirullah tujuannya jelek banget ya, Riya' nih Riya' (buat lucu-lucuan aja ya), kita jalan-jalan muterin tempat wisata yang awalnya hanya untuk tempat camping ground. Nah kalo mau ke tempat camping ground nya ga boleh buat wisatawan masuk, jadi private gitu camping groundnya. Sebenernya ga terlalu luas ya, selain 3 wahana yang aku sebutin tadi, (keliatannya) akan ada 1 wahana lagi yang sedang proses pembangunan dengan bambu-bambu gitu, tapi aku ga tertarik buat kesini lagi hehehe. Ada tempat makan dengan menu western, dan beberapa warung tradisional, hanya itu aja. Jadi jam 11.00 kita uda puas banget muter-muterin nih tempat wisata.

****

Yak menginjak ke lokasi ke 2, yaitu Taman Bunga Begonia. Ternyata ini tempat tadi uda kita lewatin waktu nyasar ke The Lodge Maribaya haha. Tampak dari luar ga keliatan ini taman bunga, papan tulisannya juga kecil, tapi Bus gede-gede banyak banget yang parkir disini. Tiket masuk hanya Rp 10,000/orang, yaiyalah tempatnya cuma kecil persegi panjang gitu (bukannya sombong ya, astagfirullah lagi, tapi buat yang uda pernah ke Taman Bunga Nusantara Puncak, ini emang cuma seuprit banget :D), tapi gapapa buat sekedar refreshing melepas penat, cocok dengan harga tiketnya. Waktu masuk kita dipesilahkan ngambil topi caping (topi ala petani di pedesaan). Ohya, jarak tempuh dari The Lodge Maribaya ke Taman Bunga Begonia ini hanya 30 menit. Disini ada taman kelinci juga buat maen anak-anak, tapi harus bayar tiket lagi, ada juga rumah kaca yang isinya semacam kaktus, kalo yang ini ga perlu bayar hihi. Adzan Dzuhur kita masih sibuk foto-foto disini, ternyata ada Musholla di arah jalan keluar, yaudah sekalian aja sholat disni, walaupun cuacanya terik panas banget, tapi air di Lembang emang bener-bener juara, dingiiiiiiin bangeeeeet boooooo💦

Taman Bunga Begonia

Perintilan yang dipasang menyesuaikan event, kebetulan ini lagi ada festival payung
Pulang dari sini pukul 13.30, kemudian kita cari makan lagi, foto-foto itu butuh energi banyak loh haha. Makan ayam bakar dan jus alpukat cocok banget nih, kita makan di pinggir jalan ke arah Lembang bawah, Rp 30,000. Nah sebetulnya jam ini cocok untuk dilanjutin ke lokasi ke 3, kira-kira dimana tujuan kita yang terakhir iniiiiiii???? jangjengjeng...yak mana lagi kalo bukan Farm House, tempat paling banyak nongol di timeline instagram. Dari sini ke Farm House hanya juga membutuhkan waktu (30 menit), FYI ya, jam 14.00 selesai makan kita turun ke bawah, macet dimana-mana itu masih menuju ke atas, jadi emang bener kalo kesini itu harus dan wajib bangun pagi (tanda seru 3x). Jadi dengan songongnya kita senyum-senyum jalan ke bawah lancar, alhamdulillah~ Jadi buat yang mau trip in one day, ini lokasi-lokasinya cocok banget, pas dijamah dalam 1 hari.

Kenapa aku ga ngelanjutin perjalanan dalam 1 hari? Jawabannya adalah, GRATISAN!!! hahaa, aku dapet voucher menginap di Hotel Grand Paradise Lembang semalem, iri ngga kalian??? Buat yang belum tau Hotel Grand Paradise Lembang, silahkan search di google ya, hotel ini nuansanya Romawi Kuno gitu, pilar-pilar bangunannya tinggi-tinggi dan dari keramik, sesuai dengan tema nya deh, dari recepcionis aku tau kalo harga standart room saat weekends disni Rp 750,000 lumayan deh aku bener-bener beruntung. Kenapa kalian harus nyobain nginep disni? Karena letaknya di LEMBANG, lembang itu adeeeeeem banget, Bogor lewat deh, tenang dan sejuk juga. Selain itu ada Jacuzzinya, tempat pemandian air panas yang ada di samping swimming pool. Udara di Lembang sore hari ga mungkin banget berenang, salah satu alesan selain aku emang ga bisa renang :p Akhirnya kita jacuzzi-an aja, berendam air panas menghilangkan pegal-pegal, duh enak bangeeet, berasa dipijit tapi gratis hahaha, Airnya berasal dari berelang, karena bau-baunya kecium.

Minggu, 23 Oktober 2016
Membuka mata di Lembang bener-bener sejuk, adem, dan menyenangkan. Agar pulang ke Bogor ga nyampe malam, kita sarapan pukul 08.00, kemudian jam 08.45 sudah cus bersiap ke Farm House, eh di jalan hujan gerimis hahaha, nyampe sana pukul 09.15 masih juga gerimis dan kendaraan menuju kesana sudah mulai padat, tapi parkiran masih lega juga, dapet posisi strategis jadi ga terlalu jauh jalan ke pintu masuk, 15 menit kita memutuskan masih diam di mobil karena hujan agak semakin besar. Ternyata mestakung (semesta mendukung-red), jam 09.30 hujan sudah reda dan kita segera membeli tiket masuk seharga Rp 25,000/orang bonus Susu Murni, hmmmm nikmat sekali.

Masuk ke lorong Farm House ada percabangan setelah bertemu dengan aneka pajangan yang dapat digunakan untuk berfoto, ada juga manusia yang menggunakan kostum hantu, kemudian disebelah kiri ada lorong yang hanya dapat dilalui 2 orang, untung masih pagi dan baru selesai hujan, jadi ga begitu rame, kebayang kalo mesti berdesakdesakan di lorong pintu ini. Ternyata masuk ke sana adalah jembatan dan sumur cinta (kata orang-orang) karena disitu banyak gembok cinta yang dipasang, ada mini toko yang menjual gembok itu disebelahnya. Kemudian ada juga beberapa sepeda jadul (di Jawa terkenal dengan sepeda Onthel) yang dijadikan untuk objek foto. Entah iseng atau biar hits, banyak pasangan muda-mudi yang membeli gembok di toko tadi seharga Rp 35,000 dan dituliskan nama mereka (menggunakan spidol yang telah disediakan gratis) kemudian di gembok di jembatan, dan kuncinya dibuang ke sumur, emang pinter-pinter deh para owner wisata ini menarik perhatian pengunjung, alhamdulillah saya tidak terlalu tertarik hehehe. 
Jembatan Cinta
Nah yang aku kurang suka dari farm house ini adalah, jalannya hanya satu, tidak berputar, maka kita harus balik arah dari arah masuk untuk melanjutkan perjalanan. Bayangin aja ini tempat kan hitsnya ga ketulungan, uda ga bisa menikmati banget kalo lagi padet-padetnya. Kemudian masuk ke wisata utamanya ada tempat belanja souvenir yang lumayan besar, kemudian ada information center, nah disana ada percabangan lagi, kita memilih untuk menelusuri jalur kiri terlebih dahulu, disana ada tempat sewa baju belanda seharga Rp 75,000, jadi kita akan nampak seperti puteri-puteri kerajaan jaman dahulu dengan keranjang ditangan dan bandana di kepala, tapi belum sempet lihat baju-bajunya, antreannya uda panjang banget, males ah (lagian mahal juga sih hahaha *pelit yak, apalagi farm house nya uda mulai ramai, jadi fotonya ga akan maksimal, pasti banyak orang yang lalu lalang dibelakang kita, ga instgramable banget bukan) oke cus, kita jalan-jalan ketempat lain aja, disana ternyata lebih banyak toko mungil-mungil ala eropa, yang jualan pernak-pernik souvenir lah, cokelat lah, roti-roti, lucu banget deh berasa ga di Indonesia. Tempat makannya juga keren banget, terkesan mewah, tapi karena pengunjungnya seabreg, keknya nunggu orderannya bakalan lama (lagi-lagi pelit, budget ga sesuai, makan dipinggir jalan aja enak ah)


Setelah menelusuri arah kiri, kita balik lagi ke toko souvenir dan menuju ke arah kanan, disanalah tempat menukarkan tiket dengan susu murni, aku pilih rasa coklat. Disebelah sana ternyata letak peternakannya. Ada beberawa hewan lucu seperti kelinci dan domba. Nah disinilah letak rumah kelinci yang legendaris, sepertinya tidaka da satu orang pun yang melewatkan foto disini karena ini seperti simbol bahwa 'hey aku sudah ke farm house loh, ini buktinya aku foto di depan rumah kelinci'. Tapi aku yang dasarnya males antree, gilak foto disitu aja antreenya panjang banget, dan rasanya lebih malu daripada ketika foto diliatin di The Lodge Maribaya.

Domba Australia
Pukul 11.00 kami telah selesai berkeliling di farm house dan langsung perjalanan menuju Bogor, beberapa kali berhenti membeli nanas madu, dan sholat, akhirnya sampai di Bogor pukul 16.00 karena agak macet dan hujan besar.

****