Baju Pengantin Ku #ceritaHESA vol.03

Rabu, 18 April 2018 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 18.45
Gambar terkait
Contoh Gaun, Source : Google



Setelah fix venue untuk acara pernikahan nanti, langkah selanjutnya yang aku ambil adalah Jahit Baju Pengantin. 
Kenapa? Karena jahit baju itu membutuhkan waktu yang lama, belum molornya, (pengalaman tukang jahit rumahan sih, selalu molor dari waktu kesepakatan, nyebelin). 
Nah tapi aku bukan jahit untuk kepemilikan pribadi nih, aku pilih sewa perdana aja.
Kenapa? Karena Baju Pengantin Impian Ku itu berbahan beludru, jadi kaga mungkin kan bakal dipake lagi, yakali kondangan pake bludru begitu, bisa-bisa disangka kita yang jadi pengantinnya di hari itu hahaha.
Kenapa bahan bludru? Pertama aku ga terlalu suka dengan gaun-gaun ala barbie, yang roknya mekar banget kaya mangkok, takut jalannya susah atau keserimpet. Yang kedua memang aku pengen pake kebaya dan konsepku adalah Jawa, dan kalian tahu sendiri kalo bahan bludru itu memang identik dengan Jawa. Dan kalian harus tau, model baju yang aku ingikan itu uda aku simpan dari awal tahun 2016, jauh sebelum aku tau kapan aku bakal menikah hahaha.

Beberapa minggu sebelumnya aku uda searching via instagram, ku putuskan pake Artha Kebaya Jogja yang harganya pas budget ku, dan berada di range harga tengah. Kalo kaya Delmora gitu aku belum sanggup mahalnya ga ketulungan, nah tapi aku juga ga mau asal yang murah, jadi kayanya sih Artha Kebaya ini pas lah. Lokasinya berada di Perumahan Benteng 3, yang punya sih Ibunya ya, tapi yang handle dan jadi admin itu anaknya laki-laki. Tampak luar memang rumah biasa, cenderung kecil dan kurang rapih tapi dalamnya telah disulap menjadi butik kecil dengan beberapa baju pengantin hasil Ibu Artha yang cantik-cantik.

Setelah mengutarakan niat dan maksud tujuan datang kesana, ngobrol soal konsep acara pernikahan sedikit dan menunjukkan foto kebaya bludru yang aku ambil dari Vera Kebaya, aku langsung diukur badan. Sewa perdana disana itu sudah include baju pengantin sepasang dan selop. Karena Aa ga mungkin ngukur kesana, alhasil disuruh kirimin baju dan foto ketika Aa pake baju itu, jadi mereka yang akan kira-kira, apakah perlu dikecilkan atau dibesarkan dari ukuran baju yang dikirim tersebut. Semoga sesuai deh.

Akhir Bulan Desember aku booking, kemudian DP setengah harga. Ohya, kalo sewa perdana ternyata ada tambahan biaya uang deposit, semacam jaga-jaga kalo bajunya rusak atau dibawa kabur hahaha. Tapi nanti setelah acara selesai dan baju dikembalikan, uang deposit juga akan dikembalikan. Kemudian di pertengahan Maret aku uda bisa fitting, bajunya uda jadi, bordir uda dipasang tinggal payet dan finishing aja. Sejauh ini suka sih, warnanya Merah Maroon sesuai yang aku pengen, bukan Merah Bendera apalagi Merah Cabai. Potongannya juga uda sesuai sama badan aku. Ga kebesaran dan ga kekecilan. Paling karena bahannya beludru, jadi ga bisa yang bener-bener ngepas tanpa lipitan seperti kalo baju berbahan tile. Fitting terakhir nya di Bulan acaraku, H-4 hari. Bismillah.

Untuk Price List Kebaya Artha bisa kontak aku saja ya :)