Wisata The Ranch Bogor

Kamis, 09 November 2017 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 23.59
Taste of BANDUNG

The Ranch kini ga cuma ada di Bandung loh, pengelolanya buka Cabang di Bogor, yap tepatnya di Daerah Megamendung. Jadi ini lokasinya belum nyampe puncak banget, ga jauh dari perempatan Ciawi, dan lokasinya berada di kanan jalan setelah Cimory Riverside (jangan bilang kalian belum tau tempat-tempat yang aku sebutin ini ya, fix itu kurang piknik :p) Dari tepi jalan disambut Papan Baliho warna putih dengan tulisan The Ranch berwarna Hitam. Tempat parkir cukup memadai, lumayan lebar, sampe disana aku bener-bener penasaran banget kayak apa tempatnya, karena mikirnya ga mungkin aja mereka buat kayak yang di Lembang. Eh waktu masuk ternyata langsung kagum dan lebih keren disini daripada di Lembang, dan lagi masah dalam tahap pembangunan, artinya kedepan bakal lebih luas dan bagus lagi.

Restaurant Lantai 1
Bangunan utama nya adalah restaurant dengan cita rasa Bandung. Di bagian depan disambut dulu sama Toko Tahu Susu Lembang di sebelah kanan, kemudian di sebrang nya adalah tempat penukaran Susu. Oya, tiket masuknya itu sebesar Rp 20,000/orang sudah free susu coklat/strawberi/murni dan kalo ga mau minum susu, kita bisa tukarkan tiket masuk kita dengan potongan makan di restaurant seharga tiket masuknya, ga rugi banget kaaaan *yippie*. Kemudian di tengah lobby itu ada tempat pembelian tiket, seperti tiket naik kuda, memanah, dan macem-macem, fyi saya ga bawa anak-anak ya jadinya ga terlalu memperhatikan tempat tiket tersebut hehe. Lantai 2 bisa dicapai dengan tangga dari sisi kanan maupun sisi kiri, view nya bagus banget deh bisa ngeliat jalan dan gunung. Kalo di sisi arah berlawanannya itu view dari The Ranch itu sendiri.
Restaurant Lantai 2

View The Ranch 
Nah wahana disni cukup banyak, ini tempat cocok buat segala usia. Mau yang remaja pergi sama temen-temen bisa foto rame-rame, buat orang pacaran adem adem romantis, buat Keluarga bisa momong anak. Yang pertama jelas terlihat itu adalah menunggang kuda, kemudian memberi makan domba dan kelinci. Nah disebelah kanan dari pintu masuk sedang dibangun kandang Sapi, mungkin nanti untuk belajar memerah susu kalik ya, kaliiiik. Kemudian arena panahan ada 2 macam, untuk anak disebelah kiri lengkap dengan sewa properti baju berwarna hijau, dan untuk arena dewasa ada disebelah kanan.

Pizza
Adem


Arena Memanah Dewasa


Playground



Playground

Playground

Arena Memanah Anak-Anak

Sewa Baju


Terminal Naik Kuda


Wisata Pabangbon Leuwiliang Bogor, menghirup udara segar 🍁

Senin, 23 Oktober 2017 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 20.35



Pintu Gerbang Panorama Pabangbon

Wisata Pabangbon ini baru terkenal di pertengahan tahun 2017 ya, pamornya tinggi banget deh. Buat yang uda pernah ke Lodge Maribaya Lembang dan Hutan Pinus Mangunan Jogja, nah tempat ini perpaduan keduanya. Tapi kalian jangan berekspektasi terlalu tinggi dulu ya, karena tempatnya jauuuuh dari pusat Kota Bogor, kira-kira 1,5 - 2 jam dan luasnya hanya kecil banget (dibandingin kedua tempat tadi). Jalan kesana juga berliku-liku banget, naek mobil bisa sih, tapi mesti hati-hati karena ada tanjakan yang sangat curam. Jalannya masih melewati pedesaan gitu deh. Nah buat yang dari arah Bogor Kota menuju kesini, kalian bisa melewati Dramaga, kemudian jalan lurus terus ke arah Ciampea dan menuju Leuwiliang, sebelum sampe di Pasar Leuwiliang ada belokan ke arah kiri, nah mulai dari situ sudah ada panduannya untuk ke Panorama Pabangbon itu, tinggal ikutin saja.

Sabtu itu pukul 10.00 pagi saya uda sampe disana. Masih lumayan sepi dan emang sejuk banget udaranya. Bersih serta hijau, cocok untuk kalian yg kesehariannya penuh paparan asap kendaraan. Masuk ke tempat parkir bayar 5ribu, dan diwajibin (setengah paksa) untuk menitipkan helm disana 5ribu juga per 2 helm. Nah tempat parkir ini hanya terbuat dari batang pohon aja loh guys, yah walopun batang pohonnya banyak banget dan bener-bener kuat menopang muatan yang berat, tapi tetep aja ada batas waktunya dong ya, serem juga ih kalo 5 taun lagi kesini, takutnya kayu-kayu itu uda pada lapuk. Untuk masuk ke Panorama nya kita harus bayar 10ribu per orang. Nah jalanan disana itu bener-bener hanya tanah ya, ga dilapisin apa-apa, semacam tanah lempung / liat yang warnanya coklat semi orange gitu, jadi pakelah sepatu yang nyaman, no heels pastinya! Dan ulat-ulat gede banget bertebaran dimana-mana, jempol kakiku yg gede nan bentek ini aja kalah sama gedenya ulat disana, ih geli deh, kalo jalan mesti liat-liat kebawah, jangan main injek.

Wahana yang pertama kita temui itu adalah Rumah Pohon, bayar 5ribu buat masuk dan foto-foto di spot ini. Jam 10.00 pagi itu masih lumayan sepi disana, jadi ga antre dan bisa puas poto-potonya, walopun banyak malunya karena banyak diliatin orang, maklum tempatnya sempit ;p cuma foto-foto bentar aja kita uda haus, jadi cari tempat duduk yang nyaman. Disana banyak banget tempat duduk dari bambu yang disediakan, bertebaran dimana-mana lah, gampang ditemuinnya. Ternyata yang pada kesana itu niat banget loh, ada beberapa couple pasangan remaja yang menggunakan baju kembar dan bawa kamera yang pro, semacam mau foto prewed gitu kalik ya hihi. Buat kalian yang memang niat untuk upload foto di instagram, disana disediain jasa tukang foto dengan kamera DSLR, saya lupa ga nanya harganya, karena memang ga niat juga sih, dan sejurjurnya saya ga terlalu suka foto-foto yang 'terlalu' terlalu niat, terlalu dandan, terlalu banyak hahaha karena bingung aja mau bergaya ala model yang gimana lagi hahaha *sapa yang nanya ya* jadi buat saya foto 3-4 jepret  di satu spot sudah cukuplah. Toh ga mungkin kan semua bakal kalian upload di instagram dengan spot yang sama? anaknya mikir instagram mulu yak.

Rumah Pohon

Aa duduk-duduk dulu capek motoin aku *baru 1 spot loh*
Kita terusin perjalanan ke arah Barat *eh mana Barat mana Timur ya, ga ngerti deh :p* banyak hammock yang disewakan, 5ribu juga per foto, dan kalo mau tidur-tiduran 1 jam bisa disewa dengan 15ribu per hammock nya. Belum pernah ngerasain naik hammock sih, akhirnya iseng naik juga disana. Mas nya ngerti banget kalo kita cuma mau numpang eksis, jadi doi dengan siap sedia minta kamera atau ponsel kita buat difotoin.

Susah juga naik hammock ternyata
Eh kelupaan, sebelum tempat hammock yang aku pilih itu, ada semacam tulisan besar dengan bunyi PAPA yang artinya, PAnoram PAbangbon. Tadinya ga mau foto karena norak foto di depan tulisan, uda ga jaman banget, eh tapi iseng ternyata kece juga, view nya mendukung sih. Didepan tulisan itu ada taman kecil yah, harusnya jangan diinjak-injak dong, jangan juga masuk kedalamnya, kan uda dipagerin pake tali rafia, tapi tetep aja kemarin aku ngeliat segerombolan orang-orang pada masuk ke area tersebut. Sedih deh jadi terinjak-injak :( Jangan pernah rusak alam ya guys, mereka itu makhluk hidup loh!


Cukup sampe disitu aja kita nyobain wahananya, yang laen uda terlalu mainstream dan ada juga yang uda pernah nyobain di tempat lain, jadi uda ga terlalu antusias. Selebihnya kita hanya duduk-duduk aja menikmati alam yang Tuhan ciptakan sambil melihat sekeliling.

Api Pon, versi kecilnya yang ada di Lodge Maribaya

View Kapal

Ayunan yang juga mirip di Lodge Maribaya, tapi disini sudah semi otomatis, tidak menggunakan kayu seperti disana

View buat foto

Gardu Pandang dari atas

Gardu Pandang di sisi lainnya
Menghabiskan waktu 60 menit disini ternyata uda cukup, lanjut cus keluar ambil helm dan beli baslok dulu hihihi. Tanya2 sama penjualnya, ternyata di atas ada camping ground nya, dan kalo jalan terus lagi ga jauh dari situ ada air terjun nya. Lengkap deh wisata disini. Di pinggir-pinggir jalan juga uda tersedia macam-macam warung makan loh ya, jangan takut kelaperan hihihi

Acara Kantor di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu 🌊

Rabu, 18 Oktober 2017 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 17.25

Kepulauan Seribu adalah tempat escape terjangkau untuk kawula muda Area Jabodetabek. Kali ini aku pergi kesana bukan dalam rangka bersenang-senang seperti biasa, tapi untuk acara Customer Gathering acara Kantor. Inget ga sih tahun lalu aku uda cerita mengenai Rafting Cisadane?? Nah kali ini acara kami ke Kepulauan Seribu, kenapa akhirnya kami (aku) pilih Pulau ini? hihihi karena sesungguhnya dan sebenernya, orang dibalik tujuan ini adalah, AKU :D Alhamdulillah aku masih dipercaya untuk jadi Event Planner , kebagusan banget yak istilahnya hehehe

Buat yang lagi cari tempat acara kantor kek kami, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan, seperti yang aku lakukan kemarin.
Yang pertama, masalah lokasi, tentunya ini akan berakibat ke jarak tempuh. Jadi warga kantor ga mau tempat yang terlalu jauh karena akan makan waktu di kapalnya, takut pada mabok laut.
Kedua, tempat penginapan, kalo kita pergi dengan gengges sih ga masalah yah, uda pasti kita pilih homestay yang tempat tidurnya bisa buat uwel-uwelan untuk menekan biaya, dan pastinya lebih asyihk dan rame. Tapi lain halnya kalo untuk acara kantor, apalagi untuk Customer kami, haruslah minimal Wisma yang mengarah seperti Resort.
Ketiga, mau ngapain aja nih aktivitas kita di Pulau nanti? Ga usa ditanya lagi pasti main air laut dengan cara snorkling dan water sport (banana boat) ya, eitsss emang yang ikut acaranya semua seumuran sama kamu? masih muda semua? Bahkan bos aku aja ga mau ikutan main begitu. Jadi kita harus pilihin alternatif apa untuk mengakomodir hal tersebut.
dan yang terakhir (ngga aku bold karena ini urusan pribadi), tempat yang belom pernah aku datengiiiiiiin, hahahhaa curang yah :p
Dengan mempertimbangkan seluruh kriteria diatas, maka aku (dan akhirnya bersama para panitia) memutuskan untuk menyelenggarakan acara "Building Customer Relationship di Pulau Pramuka" *yippieeee*

Pulau Pramuka ini lokasinya masih terjangkau dari Pnatai Dermaga Marina Ancol, hanya 75 menit kita berada di Speed Boat. Ada 10 Resort yang bisa digunakan oleh Customer kami (pihak eksernal), sedangkan untuk kami para panitia (pihak internal) menggunakan Wisma dan Semi Wisma. Nah, beda Pulau Pramuka dari Pulau di Kepulauan Seribu yang lainnya adalah dia punya tempat edukasi Hutan Bakau. Selain itu deket banget untuk maen ke Penangkaran Hiu. Ternyata aku baru tau juga, bahwa Pulau Pramuka ini adalah Ibu Kota dari Kabupaten Jakarta. Baru tau ya ada Kabupaten Jakarta? Iya, Kepulauan Seribu ini merupakan Kabupaten Jakarta.

Speed Boat di Dermaga Pulau Pramuka


Jam 8 kita uda sampai di Dermaga 7 Marina Ancol, pada awal rencana sih jumlah pesertanya ada 110 orang, eh tapi yang berangkat hanya 85 orang aja, disitu saya uda merasa gagal *hikz* Speed boat ini kita sewa sendiri, ada 2 tempat, bisa diatas yang akan langsung ngeliat laut tentunya non ac, dan dibagian bawah full ac adeeeem banget. Kapasitasnya untuk 120 orang ya. Sudah lengkap dengan pelampung. Pulau pergi pelampung itu aku pake, bukan karena takut kelelep atau apa ya, tapi lebih ke fungsinya sebagai penahan angin buat tubuh aja, takut masuk angin hehe

Lapangan pasir putih dan Panggung Hiburan
Mungkin salah satu faktor yang jadi alasan Pulau Pramuka ini jadi Ibukota adalah luasnya yang lumayan lebih besar dibandingkan dengan Pulau lainnya, apalagi Pulau ini punya Lapangan yang cukup luas sebagai tempat wisatawannya yang beberntuk group seperti kami ini. Ada lapangan yang cukup luas dengan pasir pantai tepat di pinggir dermaga dan Wisma yang akan ditempati oleh kami, dan ada juga lapangan bola sesungguhnya untuk bermain bola dibelakang, ga terlalu jauh sih jaraknya. Nah untuk lebih efektif dan efisiennya, acara kami adakan di lapangan berpasir putih seperti yang ada difoto, disiapkan juga panggung untuk acara hiburan malamnya, lengkap dengan backdrop. Sampe di Pulau ini, uda disediain welcome drink berupa air kelapa, hmmmm seger banget. Kemudian perkenalan dengan membentuk lingkaran, kemudian games-games kecil untuk mengakrabkan peserta. FYI, kami pake Event Organizer ya disni, cukup baik dan komunikatif, silahkan tinggalkan komen untuk yang kepo CP nya :D Setelah cukup lelah dengan games seru, dilanjut makan siang dan kemudian ishoma di Wisma masing-masing untuk selanjutnya persiapan snorkling jam1 siang, jam 1 siang? *buru2 cari sunblock di tas*

Pulau Air
Spot pertama yang kita kunjungi adalah Pulau Air, Pulau Air ini semacam Pasir Timbul gitu deh, dimana kalo lagi surut pasirnya keliatan, dan kalo lagi pasang ya kelelep sama air laut. Karena tempatnya yg cetek maka ini dipilih untuk kunjungan pertama karena cocok buat latihan yg pada mau snorkling. Karena aku uda sering snorkling, jadi saya ga dengerin instruksinya dan malah sibuk foto-foto sama temen segeng hahaha. Ga nyangka air nya beniiiing banget loh, padahal uda under estimate duluan kalo pergi ke Kepulauan Seribu, ya secara ada di pinggir Kota Jakarta,apalagi aku uda pernahke Pulau Pahawang dan Pulau Belitung yang air lautnya terkenal cantik banget. 

Pulau Air
Spot untuk snorkling kita ada di Pulau Semak Daun, dan bener aja, ga kalah sama Pulau Pahawang dan belitung deh air disini, jerniiiiiih, walopun memang biota lautnya tinggal sedikit. Kita foto underwater disni, dibantu oleh mas guide nya, sayang dia ga bawa roti untuk kasih makan ikan.
Mau foto underwater, dicelupin ke Laut 



Selesai snorkling, kita berkunjung ke Pulau Semak Daun, disana hanya Pulau kecil yang tak berpenghuni, foto-foto bentar, yang kebelet pipis ada juga toilet disini, kemudian balik ke kapal dan kembali lagi ke Pulau Pramuka. Disana uda disiapin gorengan *yummy* apalagi perut keroncongan habis maen air, rasa pisang goreng, cireng, arem-arem, dan tempe goreng itu ngalah-ngalahin rasa makan pizza deeeeh karena kelaperan. Lanjut lagi kita water sport, kebetulan hanya ada Banana Boat aja disana. Kemudian kita bilas mandi, dan lanjut makan malam setelah sholat maghrib serta acaran hiburan internal (pembagian doorprize) sampe malem. Nah, pengalaman pertama aku disini itu adalah nerbangin lampion. Jadi setelah acara hiburan selesai, kira-kira pukul 22.00 kita nerbangin lampion. Kertas lampion itu ringkih banget, jadi mesti hati-hati megangnya, karena kalo sobek bisa-bisa ga diterbangin. 1 Lampion diterbangin oleh 4 orang, pertama kita masukin udara ke lampion, kemudian pasang parafin (lilin) di kawat bagian bawah, setelah itu baru nyalain api, jangan buru0buru diterbangin ya guys, pastikan panas api itu uda memenuhi udara dalam lampion, karena tetangga sebelah banyak yang lamopinnya nyungsep gara-gara kurang lama manasin lampionnya. Baru setelah udara dirasa mencukupi seluruh bagian lampion, sebenernya berasa loh, lampionnya rasa kek mau lepas sendiri gitu, kalo uda seperti itu baru deh kita lepasin, tentunya bersama doa-doa kita ya :)

Tanam Mangrove

Pagi hari di hari Kamis pukul 07.00 kita uda senam ceria, kemudian foto bersama menggunakan kaos seragam merah-biru (yang ini design aku juga hihihi) dan dilanjut makan pagi. FYI, menu makan disini enak-enak loh, lengkap juga, jadi jangan takut ya liburan ke Pulau Pramuka :D Perut kenyang hatipun riang, kemudian kita jalan kaki sekitar 5 km ke tempat penanaman mangrove. Ga cuma asal nanem aja ya, kita juga diberi penjelasan mengenai dunia per-mangrove-an, jadi nambah ilmu deh. Setelah itu kita ke lapangan bola yang gede banget dan sibuk mengabadikan momen dengan drone, membuat huruf PGN, lucu yaaaa.

hanya dengan waktu 5 menit kita berhasil membentuk hurug PGN (Let's Go PROCISE)
Setelah berpanas-panasan ria yang ga dirasa karena heboh dadah-dadah ke arah drone *dasar katrok :p* kita lanjut ke Penangkaran Hiu, 85 orang dalam 1 kapal, seru banget, ternayat muat, dari luar keliahatn kecil nih kapalnya. Kemudian hanya makan waktu 5 menit kami tiba di Penangkaran Hiu. Disana terdapat juga resto dan toko oleh-oleh, yaitu Bandeng. Kata Bapak/Ibu Kantor yang beli sih Bandengnya enak loooh.

Penangkaran Hiu

Rumah Makna dan Tempat oleh-oleh di penangkaran Hiu

Dari penangkaran hiu, kita balik ke homestay masing-masing, beres-beres sholat dzuhur, makan siang dan kemudian capcus balik ke Dermaga Marina Ancol dan lanjut lagi naek Bus ke Bogor. Aku sih recomended banget ya buat jalan-jalan ke Pulau Pramuka, karena fasilitasnya lengkap banget, air bersih dan ada Penangkaran Hiu serta Mangrove nya :))




Cerita di Pertengahan September

Jumat, 15 September 2017 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 18.55

Tumben banget ga sih di hari Sabtu begini aku ngeblog?
Tumben banget nget nget, karena biasanya aku itu ngeblog di jam kantor dengan menggunakan fasilitas kantor haha, nah sekarang aku lagi cuti nih pulang ke Magelang dari hari Rabu tgl 13 malem kemarin sampe besok hari Minggu. Nah kenapa di saat cuti aku kepikiran buat ngeblog? Yang pertama sih karena jam segini pasti aku lagi sendirian di rumah, Bapak ngajar, Ibu ke Pasar dan Adek sekolah, alhasil karena wifi dirumah kenceng dan bosen bermalas-malasan terus akhirnya nyalain leptop dan ngeblog deh.

Apa kabar hari ini? Luar biasa *ala-ala motivator
Tapi sejujurnya 3 hari yang lalu tepatnya tgl 13 September 2017 sebelum pulang ke Magelang aku kena musibah. Jadi perasaanku dari kejadian itu sampai saat ini bener-bener ga bisa didiskripsikan karena ini bener-bener menyedihakan dan baru pertama kalinya terjadi (insyaAllah yang terakhir) dalam hidupku dan belum tentu semua orang pernah mengalami hal ini, huhuhuhu. Dan musibah itu aku ga ceritain ke siapapun, cukup Tuhan yang tau dan insyaAllah mencoba ikhlas agar berkah selanjutnya.

Lupakan hal yang menyakitkan itu ya, lebih baik kita selalu berfikir positif aja.
Hal yang ditunggu-ditunggu akhirnya terjadi juga, perjalanan dari Bandara Adisucipto Jogja ke Rumah Magelang, Bapak dan Ibu yang super cuek (menurutku) serta jarang melibatkan anak dalam hal diskusi memutuskan sesuatu, tiba-tiba mereka nanyain soal 'Persiapanku' wow super duper amazing, dan yang lebih bikin kaget lagi ternyata Ibu pengen acara itu diadain di Jogja. FYI aja ya, Bapak Ibu aku itu asalanya memang dari Jogja dan hanya beda kecamatan aja, jadi cuma berjarak 5 menit gitu deh rumahnya. Kemudian karena Bapak kerja di Magelang, maka domisili kami di Magelang, namun karena sekarang aku uda kerja di Bogor, jadi aku hidup di Bogor. Padahal di konsep kepalaku aku uda yakin banget nih kalo besok aku nikah pasti akan diadain di Magelang, jadi cari-cari venue nya ya di Magelang. Udah kebayang ngadain d Bakorwil eks Karisidenan Kedu, konsepnya semi outdoor dengan view Gunung Merapi, cantiiik banget. Tapi memang, aku kadang suka mikir kalo di Magelang ini aksesnya kan ga ada yang langsung, pasti transit di Jogja, takut temen-temen aku yang bakalan dateng terbebani dengan kondisi ini. Eh Subhanallah, Ibu malah pengennya di Jogja, tapi setelah aku pikir-pikir lagi jadinya malah dipihak capeng nya yang susah, secara rumah kan di Magelang, gimana caeritanya kalo bakal ngadain di Jogja masa iya ngelaju dari Magelang, dan kalopun solusinya adalah pake rumah Nenek yang di Jogja, jadinya kurang bebas dan leluasa.

Sampe aku nulis cerita ini di blog pun, kami belum menemukan jalan keluar terkait acara yang akan dilaksanakan di Jogja itu gimana teknisnya. Aku sih malah jadi semangat browsing mengenai gedung-gedung di Jogja yang bisa dipakai dengan akses ga terlalu jauh dari Rumah Nenek, masih daerah Kota, gampang ditemukan dan masuk budget. Muncullah nominasi Gedung Serbaguna AAU di Jalan Ring Road Janti Blok O dan Gedung Mandala Bhakti Wanitatama di Jalan Solo. Keduanya menurutku ekonomis dari segala hal, budget masih bisa diterima akal sehat, letaknya di pinggir jalan besar, parkiran memungkinkan dan bentuk gedungnya cukup bagus. Hmmmm...

Salon dan SPA di Bogor untuk Wanita & Ibu Hamil (Marun Salon)

Selasa, 29 Agustus 2017 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 19.01

Tiap bulan buat saya wajib ke Salon, bukan buat perawatan yang aneh-aneh seperti facial, tato alis atau sulam bibir. Cuma sekedar relaksasi badan aja, jadi aku rutin gantian perawatan creambath, massage, refleksi, totok aura, pedicure dan manicure. Jadi ga tiap bulan semua perawatan standart itu aku lakuin, bergantian aja 1 bulan 2 jenis perawatan, tergantung badan rasanya butuh yang mana.

Nah sebenernya pilihan Salon di Bogor itu cukup banyak, aku uda nyobain seperti Fatria Ayu (di Jalan RE Martadinata) dan Rengganis yang paling famous di Bogor (banyak cabangnya dimana-mana ada), tapi aku ngerasa pas nya sama Marun ini yang lokasinya ada di Jalan Cimanggu Kecil, Komp. Balivet, Ciwaringin, Bogor Tengah. Selain memang karena deket dengan tempat tinggal aku (subyektif nih hehe), tapi memang pelayanannya baik dan tempatnya nyamaaaaan (buat tidur) remang-remang hangat gitu (secara objektif ya). Jadi bangunannya hanya rumah biasa, dengan carport yang lumayan luas cukup untuk nampung motor-motor pelanggan Salon. Nah FYI ya, ini tempat favorit bangeeeeet mesti dan kudu telfon dulu H-1 sebelum perawatan, karena kalo dateng hari itu juga tanpa booking, pasti ditolak karena penuh. Nah untuk contact nya via telp rumah ya di 0251-8346570. Nanti kita bakal ditanyain nama & jenis perawatannya serta mau dateng jam berapa, kalo lewat alias telat dari 15 menit dari jam yang telah ditentukan, maka orderan kamu di anggap canceled atau batal.

Nah beda sama salon & spa pada umumnya yang tidak menerima ibu hamil, disini malah lengkap banget perawatannya untuk ibu hamil. Jadi kalo besok aku hamil (eh, nikah aja belom haha) aku bakal tetep perawatan disni dan ga usah susah-susah cari tempat lagi yang nyaman. Untuk paket perawatan pra nikah juga ada 5 jenis paket (nah kalo yang ini insyaAllah bakal cepet-cepet dicobain, amiiiiin). Bulan Juli 2017 kemarin pas perawatan iseng aku fotoin daftar harganya, check this out yaw!












Trip ke Belitung 3D2N - #part3

Kamis, 13 Juli 2017 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 00.42

Ini hari terakhir ngetrip ke Belitung, huhuhu
Cuma ada 3 lokasi yang akan kita kunjungi hari ini. Diawali dengan Pantai Tanjung Pendam, yang terletak di pusat kota Belitung. Biaya masuknya agak ga jelas karena ada 'obrolan' dari tour guide ke penjaga pantai hehhe. Kebetulan pantai ini ternyata lagi surut, kemudian juga hawanya panas dan tanaman pada kering kerontang tinggal batang tanpa daun.

Pantai Tanjung Pendam
Karna lokasinya yang benar-benar berada di tengah kota, sepertinya ini menjadi tempat nongkrong favorit baik untuk kalangan remaja maupun keluarga, terbukti dengan adanya berbagai macam jajanan anak-anak dan mainan anak-anak seperti kereta api dan komedi putar mini. Tapi gatau kenapa cuaca hari ini panas terik bikin muka panas, jadi ga terlalu lama kita berada disini, langsung cus aja ke Rumah Adat Daerah Belitung. Rumah adat ini juga berada di tengah kota, persisnya di sebelah Rumah Dinas Walikota.

Rumah Adat Daerah Belitung
Bentuk rumahnya rumah panggung yang terbuat dari kayu. Dibagian Depan kita bisa lihat busana adat pengantin di daerah Belitung berikut hantarannya dan jamuannya. Kemudian di sisi sebelah kiri, dipasang foto-foto pemimpin di Daerah Belitung. Masuk ke tengah rumah, terdapat benda-benda kuno jaman dahulu seperti becak yang ditarik dengan tangan. Kemudian di sisi sebelah kanan terdapat dapur yang katanya digunakan kalo lagi ada acara Walikota. 

Tempat terakhir tujuan kita adalah Danau Kaolin. Danau Kaolin ini sebenarnya adalah lokasi hasil tambang Kaolin yang dibiarkan begitu saja (tidak diuruk lagi). Danaunya benar-benar berwarna biru tapi hawa panasnya bukan main, saya tidak kuat berada 15 menit disana, langsung ngacir masuk ke mobil. Bahkan sampai saat itu pun, Danau ini masih di keruk untuk diambil Kaolinnya. Apa manfaat kaolin? Kalo kata tour guide nya sih, sebagai campuran bahan pembuatan keramik di Cina.

Danau Kaolin

Me & Danau Kaolin

Sebenarnya warnanya cantik ya, danau berwarna biru dan disekitarnya banyak pasir berwarna abu-abu, tapi sungguh udah males banget buat ambil foto karena kepanasan hahahaha. Danau Kaolin ini letaknya sejalan dengan Bandara, makanya spot ini dijadikan tempat yang terakhir.

Ohiya hampir lupa mau cerita, jadi ceritanya aku kan ikut open trip nih ya. Waktu ngumpul sama tour guide nya dibilang kalo ini trip gabungan. Oh bearti ini gabungan dari beberapa open trip. Isenglah entah sapa yang mulai ya, peserta open trip saling nanya nama tour nya dan harganya hahahha. Kebuka sudah semua, dengan fasilitas yang di dapat ternyata harganya beda-beda. Akhirnya kita nanya dong ke tour guide nya karena penasaran, kata dia memang begitu, dan sebagai tour guide dia memberi saran untuk kedepannya lain kali ke trip IndoRibu saja. Yeay, alhamdulillah pilihan saya tepat, saya memang ikut trip dari IndoRibu dengan harga IDR 795k (saat itu), silakan klik disini untuk info lebih lanjut yaaaa. Kenapa waktu itu saya pilih trip IndoRibu? Karena waktu di Pahawang kemarin, aku ikut trip ini juga dan sangat memuaskan. Maaf sebelumnya ya, tapi ini ga ada iklan berbayar sama sekali (apalagi endorse, sapa gue?) hahaha, ini murni review penilaian pribadi saya ;)

Buat kalian yang suka jalan-jalan dengan budget terbatas, Trip ke Belitung ini recommended banget. City tour nya dapet, Pantai nya juga dapet. Jadi ga pantai melululu atau ga kota melulu gitu. Selamat menikmati Pulau BelitungπŸ’‹

Trip ke Belitung 3D2N - #part2

Rabu, 12 Juli 2017 - Diposting oleh Annisaa Putri Citrawati di 21.20

Tempat penginapannya enak dan nyaman, walopun ada insiden ternyata si trip nya ini akan memasangkan kamar sesuai dengan pendaftarnya. Jadi kan aku daftar trip nya berdua, aku dan temen kantorku cowok, jadi ya di daftar kamar pun aku dipasangkan dengan temen kantorku yg cowok itu. Untuk uda akrab sama temen-temen yang lain, jadi aku gabung aja ke kamar cewek. Penginapannya apa ya namanya? duh, lupa. Bagus dan bersih kok home staynya, disediain sarapan juga walopun hanya aneka roti, goreng-gorengan dan teh hangat.

Jam 8 kita uda cus karna hari ini full mantai seharian. Menuju ke Pantai Tanjung Kelayang yaitu lokasi penyebarangan kapal jelajah, tak lupa dibagikan rompi dan alat snorkling nya. Bener-bener terik dan panas. Ohya, di Belitung ini belum ada Indomaret dan Alfamart atau mini market sejenisnya, jadi sebelum ke tempat penyebrangan ini kita sempetin mampir ke warung kecil milik warga. Ada yg beli kue buat tambahan sarapan, ada yg beli tolak angin (aku banget!), beli tissu dan macam-macam lah. Nah di Pulau Batu Berlayar inilah benar-benar terlihat ciri khas pantai Belitung, yaitu bebatuan yang besar-besar. Kono katanya, cerita dari sang tour guide, Batu ini muncul dari permukaan laut akibat dorongan perut bumi. Hanya membutuhkan waktu 15 menit untuk ke spot pertama, yaitu Pulau Kelayang, kecil banget pulaunya, isinya wisatawan yang sibuk foto sana-sini hahhaa.

Pantai Batu Berlayar
Cuaca emang terik banget, so jangan lupa yang mantai untuk pake sunblock. Sunblock ini aku pakai tiap balik ke kapal. Jadi tgl 6 May kemarin uda ga terhitung lagi deh berapa banyak sunblock yang aku pakai di muka ini :D. Spot selanjutnya ke Pulau Burung. Kenapa dinamakan Pulau Burung? karena ada batu yang bentuknya mirip dengan burung, oke diterima saja, walopun setelah aku liat-liat ga begitu mirip ah.  Snorkling di lakukan di perairan selanjutnya menuju Pulau Lengkuas. Trip ini juga uda menyediakan camera under water dan makanan ikan (roti), yuhuuuu terima kasih IndoRibu Open Trip!!!!

Makan siang kita tepat pukul 12.00 di Pulau Lengkuas, banyak banget wisatawan yang uda nongkrong duluan di Pulau ini. Jadi kita harus cari-cari tempat kosong buat makannya. Kita makan pake nasi box yang uda disediain, ga lupa minum kelapa muda seharga IDR 25k. Eh ga disangka ketemu lagi sama Pampam disini hahhaha, dia lagi shooting acara masak-masak gitu dan ternyata juga yampuuuuun, ada Nicky Tirta boook! Pendek sih kaya di TV, tapi ternyata cuteeeee banget, ganteng hihihiih. Nah setelah menghabiskan makan siang sambil curi-curi pandang ke Nicky Tirta, kita naek ke Menara Pandang setinggi 70 meter, ya ampun asli itu lelah banget nget nget. Sampe mau nyerah tapi malu sama temen-temen yang lain. Dan setelah sampai atas kebayar sama view nya yang keren abis. Pokonya buat kalian yang lagi merencanakan travelling ke Pulau Belitung, jangan nyampe ga naek Menara ini ya walopun lelah, paksain aja pasti bisa kok, kan ga tiap tahun juga kesininya.

Pulau Lengkuas, nah ini temen kantor aku :) tuh menaranya keliatan, tinggi banget
Perjalanan dari Pulau Lengkuas ke Pulau Selanjutnya yaitu Pulau Pasir, ga terlalu lama. Disini kita bisa liat banyak banget bintang laut, oh wooooow, ketem Pattrick!!! Basah-basahan disini juga seru banget karna pasir timbulnya cuma kecil (beda kek pasir timbul di Pahawang yang lumayan besar) dan air nya emang jernih banget. Instagramable banget deh!

Pulau Pasir dan Bintang lautnya
Selanjutnya kita akan tracking ke Pulau Kelayang, belum tahu Pulau kelayang itu kaya gimana? Ga nonton My Trip My Adventure bearti yah, searching gih video youtube nya, itu persis banget sama yang kita lakuin disana. Tracking dan Jumping lompatin bebatuan hihi seru. Tapi sempet ada kecelakaan kecil gitu yang meninmpa temen open trip aku, HP nya kena air pantai waktu foto di batu 3 warna huhuhu kasian (sampe sekarang aku belum tau nasibnya, apakah bisa nyala lagi atau uda bener0bener mati).

Pulau Kelayang
Yak, 5 pulau sudah selesai kita jelajahi dan jam juga sudah menunjukkan pukul 16.00 akhirnya trip ini selesai, dilanjutkan kembali ke Pantai Tanjung Kelayang untuk mandi dan sholat. Air nya cukup bersih dan untuk mandi sudah dipatok tarifnya seharga IDR 5k.  Kemudian numpang sholat dzuhur dan ashar juga disana, sayangnya mukena nya ga memadai, dan aku lupa banget banget untuk bawa mukena (padahal biasanya aku paling rajin bawa mukena). Untuk lihat spot sunset dihari ke dua ini, kita ke Pantai Tanjung Tinggi atau yang biasa dikenal dengan Pantai Laskar Pelangi.

Sunset di Pantai Tanjung Tinggi